02 Agustus 2018

Penggabungan Usaha (Merger) BTPN dan SMBCI Hasilkan Bank yang Lebih Besar dan Kuat


Jakarta, 2 Agustus 2018 – Hari ini, PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) dan PT Bank Sumitomo Mitsui Indonesia (SMBCI) telah mempublikasikan Ringkasan Rancangan Penggabungan Usaha (merger) kedua bank. Publikasi mencakup penjelasan mengenai nama Bank Hasil Penggabungan, visi, misi, dan strategi bisnis Bank Hasil Penggabungan, termasuk susunan Direksi dan Dewan Komisaris.

Publikasi merupakan bagian dari keterbukaan informasi atas rencana untuk melaksanakan penggabungan dua anak usaha Sumitomo Mitsui Banking Corporation (SMBC) di Indonesia yakni BTPN dan SMBCI. SMBC merupakan pemegang saham pengendali di BTPN dan SMBCI dengan porsi kepemilikan saat ini di masing-masing bank adalah sebesar 40% dan 98,48%.

Seluruh dokumen rencana penggabungan ini akan diajukan ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada hari ini. Selanjutnya, setelah mendapatkan persetujuan dari otoritas yang berwenang, BTPN akan mengajukan persetujuan dari pemegang saham melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPS LB) pada waktunya.

“Publikasi ini menjadi tonggak dimulainya secara resmi proses penggabungan BTPN dengan SMBCI yang kami yakini akan memberikan dampak positif, bukan hanya bagi perusahaan, tetapi juga bagi perekonomian nasional. Penggabungan akan melahirkan bank baru yang lebih besar dan lebih kuat sehingga dapat lebih berperan memenuhi kebutuhan pembiayaan yang terus meningkat di berbagai sektor di Indonesia, baik ritel maupun wholesale,” kata Jerry.

Sejak pencatatan saham perdana (initial public offering/IPO) di Bursa Efek Indonesia pada Maret 2008, BTPN mencatatkan pertumbuhan kinerja cemerlang. Selama 10 tahun terakhir, aset melonjak signifikan dari Rp 9,34 triliun per September 2007 menjadi Rp99,9 triliun pada akhir Juni 2018, atau meningkat hampir 10 kali lipat. Laba bersih tumbuh dari Rp 244,67 miliar selama kurun Januari-September 2007 menjadi Rp 1,09 triliun selama semester pertama 2018.

Sejumlah bisnis baru pun terus dikembangkan selama sepuluh tahun terakhir ini, termasuk melahirkan inovasi produk dan layanan berbasis digital seperti Jenius dan BTPN Wow!. Digital banking BTPN merupakan inovasi revolusioner yang diyakini akan mengubah perilaku masyarakat Indonesia dalam berbank. Melalui diversifikasi tersebut, publik tidak sekadar mengenal BTPN sebagai bank yang  melayani para pensiunan, tetapi juga bank yang melayani pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), masyarakat umum, hingga para digital savvy secara inovatif.

Sementara itu, SMBCI beroperasi sejak 1989 dengan menawarkan berbagai jasa keuangan dan produk yang dibutuhkan perusahaan berskala besar di Indonesia, antara lain Badan Usaha Milik Negara (BUMN), perusahaan multinasional, perusahaan swasta nasional dan perusahaan Jepang. Dalam beberapa tahun terakhir, SMBCI juga telah aktif berpartisipasi dalam pembiayaan sindikasi khususnya proyek infrastruktur dan industri pendukung, yang sejalan dengan program pembangunan yang dicanangkan pemerintah Indonesia. Hingga akhir Maret 2018, SMBCI telah menyalurkan kredit senilai Rp64,3 triliun.

SMBC sendiri adalah anak perusahaan yang dimiliki penuh oleh Sumitomo Mitsui Financial Group (SMFG). SMBC dan SMFG merupakan institusi keuangan terkemuka di Jepang dan penyedia layanan keuangan terkemuka di dunia.

Jerry melanjutkan, “Kekuatan yang dimiliki masing-masing bank akan menjadi nilai tambah Bank Hasil Penggabungan. Pemegang saham memutuskan untuk mempertahankan nama BTPN dengan mengusung visi baru menjadi bank pilihan utama di Indonesia, yang memberikan perubahan berarti dalam kehidupan jutaan orang, terutama dengan dukungan teknologi digital.”

“Karena penggabungan ini untuk saling melengkapi, maka bisnis bank nantinya akan lebih lengkap, baik dalam produk maupun layanannya. Bank ini akan terus melayani nasabah yang lebih luas, mulai dari piramida bisnis paling bawah melalui layanan digital yang inovatif BTPN Wow! hingga nasabah korporasi internasional yang sangat besar melalui jaringan internasional yang dimiliki SMBC,” ungkap Jerry.

Berdasarkan neraca per 31 Mei 2018, aset Bank Hasil Penggabungan diperkirakan mencapai Rp179 triliun.

Penggabungan juga akan membawa  perubahan pada jajaran Manajemen. “Bank Hasil Penggabungan nantinya akan dipimpin oleh Ongki Wanadjati Dana yang saat ini menjabat sebagai Wakil Direktur Utama. Dengan senioritas Ongki yang sudah berpengalaman di sektor keuangan lebih dari 36 tahun, ditambah pengalaman menjabat sebagai Wakil Direktur Utama BTPN selama lebih dari 10 tahun, saya percaya bahwa suksesi ini akan membawa implikasi positif terhadap jalannya perusahaan,” lanjut Jerry.

Komisaris Utama Mari Elka Pangestu menyampaikan bahwa pergantian manajemen merupakan bagian dari proses transisi yang telah dimulai beberapa tahun sebelumnya. Sebagai pimpinan dalam Manajemen, Jerry berpandangan perlunya membangun successor untuk membawa pemikiran dan energi baru bagi BTPN.  

“Pada 2016, Jerry telah menyatakan keinginannya untuk tidak lagi diangkat sebagai Direktur Utama, setelah masa jabatannya berakhir di 2019. Menyikapi itu, kami mulai mempersiapkan proses suksesi dan menominasikan Ongki Wanadjati Dana sebagai calon pengganti Jerry Ng,” papar Mari.

Menurut Mari, seluruh rencana tersebut akan dimintakan persetujuan kepada regulator. Dia juga menyatakan, Jerry akan tetap memimpin BTPN hingga selesainya proses penggabungan. “Dengan demikian, pergantian ini dipastikan tidak akan mengganggu proses bisnis di perusahaan.”

Lebih lanjut Jerry menyatakan bahwa aksi penggabungan dan suksesi yang dipersiapkan dengan sangat matang ini juga menunjukkan kolaborasi yang positif  antara manajemen BTPN, SMBCI dan pemegang saham. “Rencana penggabungan dua bank yang berlangsung secara lancar ini menunjukkan bahwa pemegang saham meyakini prospek investasinya di masa mendatang sehingga mau melangkah lebih lanjut, sementara manajemen telah menyiapkan peta jalan yang jelas untuk pengembangan bank ini ke depannya,” kata Jerry.

Makoto Takashima, President and CEO of SMBC menyampaikan, “Kami sangat mengapresiasi kepemimpinan Jerry selama ini dan berharap ke depan dapat bekerja sama dengan Ongki. Sebagai pemegang saham pengendali BTPN, salah satu bank yang sangat inovatif di Asia Tenggara, kami terus mendukung manajemen bank yang baru untuk membuat BTPN menjadi bank pilihan utama di Indonesia dengan fokus pada teknologi. Kami mengapresiasi Jerry untuk dapat terus memberikan masukan kepada kami berbagai hal tentang BTPN dan Indonesia.”

Dalam proses penggabungan ini, BTPN memastikan layanan operasional bank akan tetap berjalan tanpa gangguan dan proses operasional kedua bank dapat disatukan dengan lancar. “Kami yakin bahwa proses penggabungan yang kami lakukan dapat meningkatkan kualitas pelayanan dan semakin meningkatkan kepercayaan nasabah di masa mendatang,” tutup Jerry. 


Untuk informasi lebih lanjut hubungi:

 

PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk

Eny Yuliati – Corporate Communications Head

Telp: 021-30026200

Email: eny.yuliati@btpn.com

 

Sekilas BTPN

BTPN merupakan bank devisa yang memfokuskan diri untuk melayani dan memberdayakan segmen masyarakat berpendapatan rendah yang terdiri dari para pensiunan, pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), serta komunitas prasejahtera produktif (mass market). Fokus bisnis tersebut didukung oleh enam unit bisnis BTPN, yaitu BTPN Sinaya – unit bisnis pendanaan, BTPN Purna Bakti – unit bisnis yang fokus melayani nasabah pensiunan, BTPN Mitra Usaha Rakyat – unit bisnis yang fokus melayani pelaku usaha mikro, BTPN Mitra Bisnis – unit bisnis yang fokus melayani pelaku usaha kecil dan menengah, BTPN Wow! – produk Laku Pandai yang fokus pada segmen unbanked, serta Jeniusplatform perbankan digital untuk segmen consuming class. Selain itu, BTPN memiliki anak usaha yaitu BTPN Syariah yang fokus melayani nasabah dari komunitas prasejahtera produktif. Melalui Program Daya, yaitu program pemberdayaan mass market yang berkelanjutan dan terukur, BTPN secara reguler memberikan pelatihan dan informasi untuk meningkatkan kapasitas nasabah sehingga memiliki kesempatan tumbuh dan mendapatkan peluang untuk hidup yang lebih baik.